Islam Nusantara

Akhir-akhir ini muncul Islam Nusantara. Dan ini memicu Pro dan Kontra.

Ada yang setuju sama Islam Nusantara, karena bagi die, die idup di Nusantara. Maka wajar dong, die menggali khasanah kearifan local yang ada di Nusantara. Dimana katanya Islam Nusantara entu adalah Islam yang sesuai sama budaya masyarakat. Islam yang toleran dan tepo seliro. Bukan Islam yang ganas. Islam yang tergali dari pemikiran berlian para da’i dan Ulama’ yang ada di Nusantara semisal Wali Songo dan para Penerusnya.

Ada juga yang kagak setuju sama Islam Nusantara. Pasalnya adalah bagi dia Islam Nusantara adalah (kalo mau pinjem bahasanya Piki Pras) kerdilisasi ajaran Islam. Selaen entu, Islam Nusantara adalah Produk Islam Liberal. Makanya ada juga yang mlesetin ini jadi JIN (Jama’at Islam Nusantara).

Bagi gue polemik entu wajar. Tapi kok makin kemari makin rame. Bahkan kerasa bagi gue aroma kebencian yang makin kentara. Padalah ini lagi bulan Ramadhan, loh.

Disaat kayak gini gue jadi kangen sama Haji Naipin.

“Nape, Mat?” tanya beliau. “Udah buka, blon? Noh ada kolek. Makan sono.”

“Anu, Tat. Udah batalin tadi,” jawab gue sambil nyamber kolek.

“Gini, Tat. Gimana pendapat Ustat mengenai Islam Nusantara.”

“Bagus. Emang kenapa?”

“Tapi, Tat. Kenapa terjadi polemik sama Islam Nusantara ini? Apalagi katanya Islam Nusantara bikinan orang Liberal.”

“Trus kenapa kalo bikinan JIL? Apa lo gak tau pepatah dari Ali karamallah wajhah ‘Unzhur maa qaala, wa laa tanzhur man qaala’. Liat apa yang di omonginnya, jangan liat siapa yang ngomong. Telor, kalo keluar dari pantat ayam, ambil. Tapi kuning, walo keluar dari pantat jendral jangan diambil. Jadi jangan mentang-mentang keluar dari JIL entu jelek. Kagak juga.”

“Jadi ustat setuju sama JIL?”

“Halah… elo kayak kagak kenal gue aja. Mana ada ceritanya gue setuju sama JIL.”

“Tadi, entu?”

“Maksud gue bukannya jelas bahwa kita kudu ngeliat sesuatu entu bukan dari siapa yang ngomong. Tapi dari apa isi perkataannya. Nah maksud gue, gue kagak nolak konsep Islam Nusantara karena yang ngeluarin adalah JIL.”

“Jadi maksud Ustat?”

“Masalah pro kontra sesuatu entu, dalam hal ini Islam Nusantara, jangan diliat karena die produk siapa. Tapi kudu diliat entu barangnya apa.”

“Ok.”

“Menurut gue, bahwa antara Islam Liberal dan Islam Nusantara entu berbeda karakter, Mat.”

“Gitu ya, Tat?”

“Iya. Dasar dari Islam Liberal adalah liberalism. Yaentu sebuah pemahaman pilsapat yang mencita-citakan suatu masyarakat yang bebas yang bercirikan kebebasan berpikir kepada setiap orang. Dan ciri pertama Islam Liberal menurut Islam Liberal adalah ngebuka pintu Ijtihad pada semua dimensi Islam. Baik entu muamalah, ubbudiyah maupun Ilahiyah. Maksudnya Aqidah. Sementara Islam Nusantara kagak gitu. Islam Nusantara adalah Islam yang udah netapin landasan Aqidahnya kudu Ahlu Sunnah wal Jamaah, Pikihnya Asy Syafi’i, dan Tasawwufnya adalah Tasawwuf Al Ghazali. Dalam Islam Nusantara pintu Ijtihad kagak pernah dibuka. Jadi dari sisi Ijtihad jelas beda antara Liberalisme sama Islam Nusantara.”

“Selaen entu, dari depinisinya juga beda. Kalo Islam Nusantara adalah sebuah konsep kembali kepada tradisi local, sedangkan Islam Liberal jelas anti kemapanan terhadap tatanan tradisi yang udah ada. Jadi untuk sementara, kita singkirin dulu Liberalisme dari pembahasan Islam Nusantara.”

“Trus apakah Ustat nerima konsep Islam Nusantara ini, atawa menolak?”

“Gue kagak nolak Islam Nusantara.”

“Kenapa?”

“Pertama, karena kagak ada nash baik entu yang dari Al Quran maupun Hadits yang nolak konsep Islam Nusantara. Aqidah Asy’ariyah merupakan salah satu Aqidah yang shahih dan diterima. Kagak ada alasan untuk menolak Aqidah Asy’ariyah. Tasawwufnya Ghazali, siapa yang nolak karya besarnya Ihya Ulumuddin? Bahkan salah satu kitab yang ngebangkitin generasi Shalahuddin. Apalagi Fiqh-nya Imam Syafi’I seorang Imam Mujtahid Mutlak yang wara’ dan cerdas. Semua entu gak gue tolak.”

“Hmmm…. ya… ya… ya….”

“Mat, lo inget pan, prinsip ushul fiqh yang paling ushul?”

“Iqra bi ismi rabbika,  sama takraktu fii kum.”

“Nah, jadi untuk ngukur sesuatu entu dapet diterima atawa kagak adalah cukup sama Al Qur’an dan Hadits. Kalo dia kagak bertentangan sama keduannya entu, ikutin. Kalo bertentangan tolak.”

“Jadi Ustat nerima konsep Islam Nusantara nih, ceritanya?”

“Entar dulu, Mat. Gue kelarin penjelasan gue. Menurut gue, Islam Nusantara adalah nilai-nilai Islam yang membudaya dalam masyarakat Nusantara. Atawa nilai-nilai Islam hasil pemikiran-pemikiran para da’i Nusantara. Dan ini gue dukung banget. Kenapa? Lah, kita idup di mari. Idup di alam Endonesia.  Dan kita kudu sadar bahwa sebenernya Khasanah Islam Nusantara entu kaya. Dari Martabat Tujuh, tradisi masyarakat nyang ngedepanin adab dan akhlak Islam, sampe kesenian-kesenian yang mengandung nilai pilsapat yang dalem.”

“Bisa kasih contoh, Tat?”

“Kolek Biji Salak.”

“Heh?”

“Entu adalah pengamalan Hadits Rasul yang nyuruh kita berbuka dengan yang manis. Sunnahnya kita bukan kudu pake kurma. Tapi jaman dulu mana ada korma di marih. Adanya gula kelapa. Maka para da’I bikin makanan dengan bahan-bahan yang ada. Jadilah kolek entu.”

“Trus apa maknanya Biji Salak?”

“Cuman di Bulan Ramadhan Biji Salak jadi empuk. Karena entu, hendaknya bulan Ramadhan entu kudu dijadiin Bulan Pelembut Hati.”

“Begitu juga tradisi mudik ya, Tat. Entu juga salah satu ajaran Islam Nusantara. Dimana setelah puasa sebulan penuh, kita kudu diingetin akan kepada jati diri kita sendiri ya,Tat.”

“Wa Allahu akhrajakum min bathni ummahatikum laa ya’lamuuna syaaian.”

“Jadi gak ada alasan untuk nolak Islam Nusantara ya, Tat?”

“Secara global iya. Tapi kita kudu ati-ati. Waspada sama jebakan-jebakan yang ada. Makannya entu, kita kudu pegang Al Quran sama Hadits. Simple. Sesuai sama Al Quran, ikut. Bertentangan, tolak! Pilih dan pilah mana yang bener dan mana yang kagak.”

“Ai si, ai si. Tapi Tat, kenapa ini bisa jad polemik?”

“Ini bukan masalah konsep Islam Nusantaranya. Ada beberapa catatan gue terhadap isu Islam Nusantara.”

“Apa aja, Tat?”

“Pertama masalah niat. Sebenernya konsep Islam Nusantara, bukan konsep yang baru. Tapi kenapa baru sekarang ngetren? Karena salah niat. Dan menurut gue ini kagak bener.”

“Kenapa? Emang niatnya apa?”

“Niatnya itu adalah Islam Nusantara muncul katanya untuk ngelawan Arabisasi. Katanya Islam Nusantara adalah Islam yang teduh, toleran, rahmatan lil ‘Alamin. Untuk ngelawan yang katanya Islam garis keras yang diwakilin sama Wahabi. Ini kontradiksi antara mulut sama kelakuan. Kalo orang-orang yang katanya ngebela Islam Nusantara entu toleran, kagak usah bawa-bawa aliran Islam laen. Biar aja kelompok Wahabi berkembang berdakwah kagak usah diutak atik. Toleransi, dong sama Wahabi. Pada kagak baca apa Al An’am 108. Sama tuhannya orang kapir aja jangan dicela, lah ini kepercayaan orang Islam dicela-cela juga.”

Napas dulu Haji Naipin.

“Oke, kita kembangin Islam Nusantara. Tapi, Islam Arab, Islam China, Islam Afrika jangan dihantem. Ayo kita berdakwah bareng-bareng dengan konsep kita masing-masing. Ta’aluu ilaa KALIMATU SAWAA-u bainanaa wa bainakum.”

“Sehingga kagak dibales pake ledekan JIN ya, Tat.”

“Itu juga kagak beres juga. Kayak anak kecil. Kalo nilai sesuatu berdasarkan Ilmu, bukan emosi. Pelajarin dulu apa entu Islam Nusantara, pahamin. Baru koment.”

“Termasuk juga mempelajari konsep Wahabi juga ya, Tat.”

“Iye.”

“Hal lain yang perlu diwaspadain dari Dakwah Islam Toleran adalah jangan sampe terperosok kepada Islam Permisif. Ini bahaya. Kalo kita udah kagak bisa ngebedain antara konsep toleran dengan konsep permisif, maka amar makruf nahi mungkar jadi tumpul. Udah barang tentu kemungkaran merajalela. Wooy!!! Kagak pantes konsep rahmatan lil alamin digunain untuk meredam dakwah dan Jihad. Toleransi oke. Tapi kagak ada toleransi terhadap kemungkaran dan perusak masyarakat. Termasup toleransi sama kaum Maho.”

“Satu hal yang perlu dicatet. Islam Nusantara adalah juga Islam yang mengedepankan Jihad. Makanya muncul nama nama Sultan Nuku dan Baabullah di Maluku, Sultan Abdurahman Sayyidin Panatagama ing Tanah Jawa alias Pangeran Diponegoro, serta Hikayat Prang Sabinya Teuku Chik Pante Khulu di Aceh. Termasup konsep hubbul wathan minal Iman. Jangan lupa juga, kalo Wali Songo yang dakwahnya sebagai Rujukan Islam Nusantara, juga pernah ngirim Adipati Yunus atawa Pangeran Sabrang Lor ke Malaka untuk Jihad lawan Portugis.”

“Iya sih, Tat. Jangan-jangan Kaum JIL maen dimari, Tat. Mereka memanfaatkan Isu Islam Nusantara, untuk nyunat ghirah Jihad kaum Muslimin.”

“Karena entu gerakan Islam Nusantara entu kudu murni dengan niat yang bener. Nyoba memaknai Islam Nusantara sebagai hanya Islam yang damai, teduh, ramah, menurut gue adalah bukan cuman usaha kerdilisasi Islam aja, tapi juga upaya kerdilisasi nilai-nilai budaya Nusantara.”

“Ada catetan laen?”

“Gue udah bilang ya, kalo Ushul Islam entu empat? Al Quran, Hadits, Ijma dan Qiyas?”

“Jadi?”

“Ukur aja Islam Nusantara sama empat entu. Kalo sesuai terima, kalo bertentangan ya, tolak aja. Habis perkara.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas